Pak, ceritakan padaku.

Ceritakan padaku, Pak. Apa kabar dunia orang tua? Masihkah melelahkan dan penat?

Jauh hari sebelum nanti aku berkisah pada anak-anakku, pada cucu-cucumu kelak, aku ingin sekali kau berbagi padaku. Menceritakan padaku seperti apa dunia orang tua itu. Jauh hari dari sebelum ini kusampaikan padamu, telah kudengar sayup-sayup. Kabarnya dunia orang tua tak sebahagia dunia anak yang penuh warna. Begitukah, Pak? Baca entri selengkapnya »

Iklan

yabyu..

ini nih yang namanya cinta. iya bener. ini. tidur ga nyenyak. makan ga enak. kerjaan banyak tapi mood ga bagus. skripsi dianggurin padahal sidang di depan mata. bawaannya pengen nangis. ngekhawatirin dia gimana. udah makan belom. tidurnya nyenyak ga. banyak nyamuknya ga. temen-temennya gimana. kakak tingkatnya gimana. dosen-dosennya gimana. ada yang ngejahatin dia ga..

well. padahal kalo dia lagi ada di rumah, bawaannya pengen ngajakin ribut aja. berebut remote tv, guling, bantal, kasur, jilbab, makanan, sampe cuma uang gopek juga. padahal kalo dia lagi megang hape dan bisa dihubungi, jarang banget kepikiran. boro-boro sms bilang sayang, dia mau ujian aja lupa ngucapin semangat. sekarang, rasanya pengen meluk dia lama-lama trus ngejagain dia. masih ngerasa dia belum pantes jauh dari rumah, apalagi ga bisa dihubungin berbulan-bulan. ngerasanya dia masih anak kecil aja.

kemaren, ngelepas dia masuk asrama, liat orang-orang di sekitar kita pada tangis-tangisan mikirnya ‘apa sih tuh orang, lebai deh’ . meski gitu tetep aja aku bisa liat, mata dia berkaca-kaca sebelum akhirnya berbalik badan dan pergi menjauh menuju asramanya. padahal aku belum sempat meluk dia kuat-kuat, jitak kepalanya, atau sekedar becandaan garing kayak biasanya. kemaren mikirnya, apa sih biasa aja kenapa. tapi sekarang nyesel, ternyata kalo udah ga ada gini, baru ngerasa ilang.

ini nih cinta. lagi ada berasa ga penting. udah jauh baru kehilangan.

bapak ngambil cuti beberapa hari lagi, makan susah, tidur sebentar, ngelamun banyak, dan berkali-kali ngomong ‘sepi kali rumah, dia gimana disana, aku takut dia ga bisa mandiri, dia bisa kuat ga ya, khawatir kali la aku sama dia’, bahkan orang paling tegar di muka bumi ini yang aku kenal seperti bapak pun bisa netesin air mata buat anak yang biasa digalakinnya dong..

mamak yang kemaren nahan-nahan meweknya gara-gara takut dimarahin bapak akhirnya malah balik marahin bapak. marahin dengan maksud menyadarkan bahwa begitu pulalah perasaannya. sama. nah loh kan sekarang baru rasa..

hafizh mungkin memang belum menampakkan efek signifikan, tapi dia juga bakal kesepian.

aku mulai kangen kamu, ngah. sumpah. nih nangis lagi nih. malu-maluin sih. tapi kan gapapa ga ada yang liat ini. khawatirin kamu, ngah. sumpah. jaga kesehatanmu ya dek. kuat-kuatin disana. mulai belajar hidup mandiri. kayak yang kita baca di buku, orang kalo enggak merantau, jauh dari rumah dan mulai belajar mandiri, enggak bakal dewasa-dewasa. memang ini bukan cita-cita kamu. tapi jalanin aja. ridho orang tua kan juga ridho Allah. mudah-mudahan, meskipun ini bukan cita-citamu, semoga masa depanmu lebih indah dari yang kamu bayangkan.

yabyu, ngah..
*peluk erat-erat*


itu Tuhanmu rindu :)

itu Tuhanmu rindu

bukan karena Dia benci atau tega membiarkanmu sengsara di dunia

bukan karena Dia tak perduli tangismu yang kecewa

itu Tuhanmu rindu

bukan karena Dia menghukum kelakuanmu saat kau bahagia dan lupa

bukan karena Dia menyiksamu dengan kekuatanNya

itu Tuhanmu rindu

Dia tahu kau ingin sekali didekap-

dan ketika tak ada satu makhluk pun mengerti apa yang kau hadapi- saat isakmu tenggelam dalam sujud yang panjang- lalu damai

itu Tuhanmu rindu

mengadulah padaNya

Dia mendengarmu- bahkan sebelum kau mulai berbicara

itu Tuhanmu rindu

pada kau hambaNya


#LDF

semacam ayahmu menitipkan sejumlah uang di tabunganmu karena (mungkin) dia menghindari pajak atau apapun alasan lainnya. sejumlah uang itu seperti oase di tengah gurun, menghidupkan tabunganmu yang selama ini kering kerontang. menyenangkan kan? menyenangkan dan melenakan. semacam kau bisa menggunakannya untuk berbagai keinginan yang selama ini hanya bisa nangkring di sobekan sobekan kertas list dinding kamarmu. kaya mendadak. angka maksimal yang pernah tercantum di nominal saldo tabungan. dan semacamnya lah!

sama kan dengan hal yang terjadi sekarang? seorang pria dewasa yang baik dan peduli dengan aduanmu, ceritamu, pertanyaanmu, dan kebawelan kebawelan yang kau ciptakan. seorang pria dewasa yang mengganggumu dengan leluconnya, sindirannya, keisengannya, dan pemikiran pemikiran yang dia ungkapkan. penyelamatmu dari kebosanan dan kesepian yang akut. menyenangkan memiliki dia. dan alangkah manisnya jika memang hatinya menuju dirimu. seolah kebekuan kutub dicairkan sebongkah api hangat yang menyala kuning kebiruan. dirimu yang diselamatkannya menjadi lebih ingin hidup. lalu semacam apakah dia?

dia itu seperti uang titipan ayahmu, Za. bukan milikmu. bukan hakmu. jika Yang Punya memberikan dia untukmu, itulah hadiah. waktu itu baru kau berhak melakukan apapun yang kau mau.

saat ini dia cuma titipan. yang kau perlu lakukan cuma menjaganya agar tetap utuh pada tempatnya. memperlakukannya dengan sebaik mungkin. hingga dia betah dan Yang Punya memberikannya untukmu.

jadi, selamat memelihara, Za. semoga menyenangkan. semoga titipan itu berkembang dan berbunga di ujung penantian. jangan lelah dalam prosesnya. lalu bersabarlah. lakukan semuanya dengan sayang, Za.

selamat menikmati.


all by myself

ada acara program baru di trans7 malam ini yang bener-bener bikin saya cengeng lagi. predikat galak saya rusak gara-gara mewek di depan adek kosan tingkat satu yang pas ospek lalu nangis-nangis karena sering saya bentak. nama acaranya world record. jadi ceritanya di acara itu orang-orang indonesia yang berminat memecahkan rekor atau bikin rekor baru unjuk gigi. mereka boleh ngapain aja. kalo berhasil, ntar dapet hadiah.
kalo gak salah minggu lalu saya juga nonton acara itu, tapi rasanya biasa aja. rekor-rekornya juga ya biasa aja. keren-keren tapi gak bikin saya sampe nangis gini.
malam ini ada dua bapak, yang bener-bener… ntahlah!
yang satu, dia mecahin 72 semangka pake kepalanya dalam waktu 1 menit. itu kepala dibentur-benturin ke semangka-semangka bulat di atas meja. sampe masuk ke mata. sampe kebablasan kepentok meja. sampe jidatnya menebal. sampe yang nonton live di studio itu teriak-teriak ngeri.
yang satunya, dia ngegantung badan plus seorang bapak lainnya dengan total berat 126 kg dengan rambutnya. jadi dia digantung pake rambutnya di suatu tiang sambil ngegendong bapak lainnya. awalnya dia cuma bisa bertahan 28 detik. trus pas pembawa acaranya bilang rekor yang mau dibuat adalah 1menit, dia minta digantung ulang. jadilah rambutnya dijadiin tali gantungan lagi. di tengah-tengah detik satu-satu yang kayaknya berjalan jadi lebih lambat, si bapak ngerang kesakitan. kulit kepalanya keliatan ketarik. mimik mukanya mengenaskan. pembawa acaranya udah bilang, kalo gak kuat bilang. tapi dia tetep aja bertahan. sampe pas dibilang udah semenit. akhirnya dia selesai menggantung. jadilah rekor baru. menggantung dengan rambut dengan beban 126kg selama semenit.
bapak yang mecahin semangka pake kepala dikasih 3juta. bapak yang menggantung dengan rambut dikasih 2,5juta.
dua-duanya cerita, tuh uang buat biaya sekolah anak-anaknya.

*iya, hidup ini beneran keras ternyata..semuanya emang mesti diperjuangkan sendiri. siapa coba yang mau nanggung sedih lu? all by yourself.


suara dari kabel tanpa rupa

*

“besok ujian. ua takut pak..”

“jangan takut. takut bikin bodoh. belajar yang bener. makan yang bener. istirahat yang bener. tenangkan pikiran. doa. pasti bisa.”

*

“huft, gak yakin bisa nyelesaiin ini, pak. capek. bosen..”

“gak boleh gitu lah. kam inget waktu ua dulu SMA, apapun masalahnya ua bisa ngelewatinnya kan. kek gitu juga sekarang. sama. jangan lemah. bapak selalu mendoakanmu nak ku..”

*

“ntar kalo ua udah punya uang banyak mau beliin bapak mobil yang bannya gede-gede. biar bapak pake itu aja ke ladang.”

“udah ada belom yang ngedeketin? jangan pake standart macem-macem nak ku. cukup dia baik dan ibadahnya bagus aja udah. kam jangan mikir kemana-mana. mobil , S2, apalah segala macam. kalo udah nemu yang baik, suruh ke rumah.”

*

“sakit bapak,ya? suaranya lemes kali?”

“enggak. kekmana ua disana, nak ku? udah makan? minum susu terus kan?”

*

“bapakmu gak mau diopname, nak. tadi dimarahinnya mamak gara-gara mamak ngasi tau kam kalo dia sakit. dia takut kam khawatir trus jadi mikirin itu. mamak pun cerita supaya ada teman mamak curhat. jangan malah kam jadikan bahan pikiran pula.”

***


(beberapa) dia yang menginspirasi hari ini

saya baru liat profil picture kakak itu lagi dong! whoaa..kakak itu..yahh, masih. masih seperti yang saya duga. karirnya mungkin susah ditebak, tapi ngeliat gayanya, tahu dia lulusan mana, baca comment2 fotonya, (sayang aja ga bisa buka wallnya, belom dikonfirm2 saya=,= ) , saya yakin dia masih seperti yang saya duga. unik. salt. ya. semacam itu.

well, saya masih punya cita2 itu. dan masih juga merasa ada kupu2 berjinjitan di lambung saya ketika mengingat2 tentang itu. cukuplah menginspirasi saya lain waktu.

tadi siang saya ngobrol dengan salah seorang teman saya yang sangat ekstrovert. salah satu obrolan kami tadi tentang membangun persepsi dan atribusi sosial. menurut dia, tak elok lah mengadukan segala hal yang terjadi pada hidupmu di jejaring sosial. tak elok lah membiarkan orang lain membacamu dengan jelas hingga mereka tahu betul sifat,sikap,bahkan masalah hidupmu-juga hal2 yang benar2 melemahkanmu. bangun privasi itu penting. dan hal itu mesti diperhatikan proporsinya.

well, dia memang ekstrovert, dengan kecerewetan dan keaktifannya dalam berkomunikasi dia mampu memproporsikan ruang privasinya. jadi mikir, lalu pentingkah label introvert-ekstrovert itu? ya ya ya. yang bener adalah yang seimbang tentunya. cukuplah menginspirasi saya lain waktu.

lalu tadi sore saya blogwalking lagi. udah lama tidak begitu. ketemu tulisan manis. bahwa semua yang terlalu itu memang tak baik. semua emosi dan rasa itu ada ala kadarnya. kalo ngga gitu bakal berabe efeknya. itu yang bikin masalah berbuah lagi jadi masalah.

well, intinya, hindarilah kelebaian. karna kelebaian menciptakan kenistaan. haha. cukuplah menginspirasi saya lain waktu.